CRAFTER. WRITER. FABRIC ARTIST.

Foto Saya
a mom of a pair twinnies (boy and girl), an ex architect, a lecturer, a crafter, and a children book's author. loves drawing, crafting, illustrating, making pretty things..

Hi there...

Thanks so much for taking time out of your day to stop by my little space! i am happy to share my daily crafty activities and hope you enjoy it...

-Dini-

dkwardhani@yahoo.com
0341-6802107 (esia)


Jumat, 26 September 2014

Testimoni Pembaca Kisah Kota Kita

Hal yang juga paling saya tunggu sebagai penulis adalah, respon dari para orang tua yang telah membeli dan membaca Buku Kisah Kota Kita. Berikut ini adalah beberapa testimoni yang berhasil saya rangkum, yang beberapa di antaranya membuat saya speechless.

Aliva Sholihat - 22 September 2014

[Tentang Buku Kisah Kota Kita] 




Anak-anak di rumah lagi keranjingan buku baru. Baru beberapa hari umurnya. Tapi sudah lecek. Bagus donk, tanda sering dibaca kan?  *padahal emaknya aja ga apik* Arvan minta diulang-ulang cerita favoritnya, Taman Cahaya dan Pasar Pagi. Aira sudah berhasil merobek satu halaman, ikut-ikutan heboh kayak yang udah ngerti. 

Saya sungguh ingin memeluk para penulis dan ilustrator buku ini. Menurut saya bukunya bagus sekaliii. Bisa menghadirkan pelajaran penting dalam bentuk cerita anak yang ringan dengan gambar-gambar indah. Suka suka suka pake banget banget. 

Mungkin saya agak lebay, tapi sungguh tema yang ditampilkan dalam buku ini adalah sesuatu yang sudah sejak lama saya cari. Saya ingin buku yang bisa bercerita pada anak-anak, seperti apa seharusnya kota kita itu. (Versi kota kita di Indonesia ya. Karena agak klise ya kalau bukunya bercerita mengenai kota-kota 'utopis' di skandinavia misalnya?) Dan saya sendiri, sebagai orang tua, sebenarnya memang belum benar2 paham seperti apa seharusnya kota yang bermartabat itu. Sesuatu yang mungkin luput diajarkan di "sekolah" pada generasi kita dulu? 

Bab Taman Cahaya misalnya. Cerita tentang taman yang sempat sepi ditinggalkan anak-anak, namun ramai kembali sejak kedatangan kunang-kunang. Saya rasa bukan kebetulan kalau itu adalah cerita pertama yang diangkat. Penulisnya tahu benar bahwa taman bermain adalah jantung kota buat anak-anak. Dan bukannya anak-anak adalah "spesies percontohan" ? Kota yang ramah anak, yang bisa membuat anak bahagia, pasti jadi kota yang ramah buat semua, yang membuat semua bahagia. Ada pula Titian Persahabatan. Cerita tentang jembatan kayu khusus pejalan kaki yang membuat anak-anak yang bertemu jadi bersahabat. Untuk bisa bahagia, sebenarnya sederhana saja, manusia perlu bergerak bebas seperti burung. Berjalan. Berlari. Bersepeda. Bersepatu roda. Berpapan luncur. Untuk bisa bahagia, sebenarnya sederhana saja, manusia perlu bersosialisasi, berinteraksi satu sama lain. Maka ruang publik pun menjadi amat penting. Tempat kehidupan dan hati para warga kota beririsan satu sama
lain. Taman, alun-alun, pedestrian, dsb. Ya, buku berilustrasi indah ini mampu membantu seorang ibu untuk menyampaikan cerita itu pada anak-anaknya. 

Lalu ada cerita tentang Jalur Populer. Cerita yang tampak sederhana tetapi memuat pesan besar. Pelajaran tentang kendaraan umum. Kendaraan umum adalah yang menjadikan kota mampu menawarkan kesetaraan bagi warganya. Yang kaya yang miskin, semua sama2 naik bis umum, naik kereta komuter. Kendaraan pribadi bikin jalanan penuh, macet. Kendaraan pribadi bikin orang gak sempat ngobrol, paling hanya menanggukkan kepala dari balik jendela. Kendaraan pribadi bikin orang gak sehat dan gak bahagia. Sudah kejebak macet, kebelet pipis, gak ada teman ngobrol pula, paling cuma dengar suara radio. Kendaraan umum buat orang miskin, kendaraan pribadi buat orang kaya, haduh kok terbelakang. Jalur khusus busway adalah pelajaran tentang demokrasi. Sebuah bis yang mampu memuat 50 orang penumpang, maka dia pun berhak terhadap 50 bagian ruas jalan. Si bis layak mendapat jalur khusus yang tak boleh dilewati mobil pribadi. Dan mobil pribadi harus ikhlas, tidak boleh sewot. Katanya
negara demokrasi? Begitu juga dengan jalur pejalan kaki, kebanyakkan dari warga kita tidak punya mobil pribadi kan? Seharusnya membangun trotoar untuk pejalan kaki itu tidak kalah penting dari membangun jalan tol yang besar-besar itu kan? Trotoar menawarkan kesetaraan buat yang punya mobil pribadi dan buat yang cuma mimpi punya mobil pribadi. Ya ampun, saya sih kaget buku anak warna-warni begini bisa bercerita soal demokrasi dan kesetaraan. 

Belum lagi cerita-cerita lain yang berwawasan lingkungan dan konservasi. Festival Air, Pawai Sampah, Toko Merah, Stasiun Pelangi. Buku ini bikin saya sadar. Sungguh saya harus banyak belajar lagi. Bercerita tentang kota pada anak tak sesimpel itu. Ada banyak dongeng penting dibalik cerita sederhana tentang taman, stasiun, jembatan, pasar, kantor pos, dsb. Sekali lagi, saya mau kasih peluk jauh buat ibu-ibu penulis dan ilustrator buku ini. Anda semua jenius! Terima kasih telah menuangkan karya ini ke tengah kami semua, para ibu muda yang sedang belajar untuk "bercerita" pada anak-anaknya  

Dan buat ibu-ibu lain yang belum punya, saya rekomendasikan untuk punya buku ini juga. Mungkin tidak semua dari kita bisa jadi wali kota, aktivis lingkungan, relawan kota, dan semacamnya. Apalagi buat ibu-ibu kayak saya, males kali saya panas2an ngecat taman kota  Tapi paling tidak kita melakukan sesuatu; "We owe it to our children, to teach them about what kind of city they deserve to live in.." — bersama 'Dini' Dian Kusuma Wardhani dan Penerbit Bip Gramedia.



Fie Okta -24 September 2014


Pas buka buku ini rasanya wahhh bgt..entah mengapa merasa ilustrasinya aja udah bgs bgt untuk buku anak..even anak2 yang belum bisa baca udah serius baca gambarnya yang mungkin sudah bercerita sendiri walopun bundanya blm bacain..hehe.. ceritanya kota kita bangetttt.. keren mbak ''Dini' Dian Kusuma Wardhani.. akupadamu dehh  

Nungki Martika - 22 September 2014 (tinggal di Jepang)



Buku ini khusus pesen suami pas pulang ke indonesia. Udah naksir sejak penulisnya,mb'Dini' Dian Kusuma Wardhani sama mb Watiek Ideo, woro2 di fb nya. Menurut saya isinya berbobot sekali, dikemas dalam cerita anak yang fun, ilustrasi yang keren, jadi menarik buat anak. Saya aja sukaaaaa ... Dan buku ini rekomendasi Bp. Ir. H. Joko Widodo lho 

Anarika Suprapto - 23 September pukul 17:21 • 



Buku Kisah Kota Kita yang dipesan langsung dari Ibu Penulis free wayang lohh..., cerita bersama si kecil jadi lebih seru dan menarik 
Ceritanya dilengkapi dgn ilustrasi2 yg memanjakan mata si kecil juga mama papa nya 
Mengajarkan si kecil tentang kota kita beserta problema di dalamnya secara ringan sekaligus membangkitkan nostalgia masa kecil si mama papa ;( jadi terharu...
Hal kecil yang telah Yelle lakukan bersama mama papa thd kota yaitu buang sampah pada tempatnya, tertib lalu lintas, antri dengan sabar...
‪#‎Gerakancintaikotakita‬

Prillia Verawati menambahkan 2 foto baru.
23 September pukul 8:36 • 

Terima Kasih bukunya mbak Watiek Ideo dn ''Dini' Dian Kusuma Wardhani. Raffa suka banget, terutama wayang kotanya. Dia paling suka cerita Jalur Populer dan Stasiun Pelangi. Itu pasti karena keduanya tentang transportasi, hal yang sangat disukai raffa. Wayangnya terus dimainin sampe malem, meskipun dengan cerita full improvisation....hehehe

Lila Imelda Sari - 23 September · 





Namaku Aksan. Umur 3 Tahun. Sudah sekolah kelas Kelompok Bermain B di Playgroup Komimo, Yogyakarta.

Waktu ke toko buku Gramedia, ibu membelikan buku Kisah Kota Kita. Bukunya besar, dengan gambar yang bagus dan berwarna menarik. Cerita di dalamnya banyak. Semuanya bercerita tentang kota. Yang paling aku suka cerita "Stasiun Pelangi". Karena aku suka sekali dengan apapun yang berbau kereta api....

Wayang yang aku pilih waktu mau foto ya.. si kereta hitam dan Stasiun Waru yang sudah jadi Stasiun Pelangi. Oya, di rumah berdua dengan Bapak, aku membuat stasiun Waru dari sendok kayu yang biasa dipakai untuk makan es krim. Itu dia stasiun buatan aku dan bapak.... liat kan?


Untuk menjaga kota, aku sudah melakukannya dengan tidak membuang sampah sembarangan. Setiap kali pergi dan sulit menemukan tempat sampah, biasanya aku menyimpan sampahnya di dalam tasku atau titip di tas Ibu. "Ibu, jangan buang sampah sembarangan ya.." begitu selalu aku bilang ke ibu. 


Nah, foto yang kanan adalah kantong depan tas sekolahku. Tiap habis minum susu kotak, plastik bungkusan sedotannya dan juga karton kotaknya selalu aku simpan dulu. Sampai ketemu tempat sampah, baru deh aku buang..



Bukunya udah rada lecek ya ujungnya. Tandanya kan bukunya selalu dibaca.. 


Aaah... seneng banget baca semua testimoni di atas.
Terima kasih untuk para ibu, mama, bunda, mami, ummi semua ^^

Semoga bermanfaat ya


Sabtu, 20 September 2014

Pembaca Cilik Kisah Kota Kita

Hal yang paling menyenangkan bagi saya, menjadi seorang penulis (paruh waktu) adalah saat buku yang kita tulis menjadi favorit anak-anak. Saat melihat mereka tekun menyimak dan membacanya, juga saat buku kita menjadi buku favorit mereka menjelang tidur. Ini menandakan buku tersebut sangat berkesan bagi mereka.

Apalagi jika ceritanya sangat mengena bagi anak-anak, berkesan mendalam, sehingga mereka bisa menceritakan kembali jalinan cerita yang ada di buku kota kita dengan bahasa mereka sendiri. Kadang jadi terharu, melihat buku-buku itu sampai ke tangan-tangan mungil yang membuak lembaran demi lembaran, memandang dengan antusias setiap ilustrasi yang disuguhkan. Bahkan beberapa dari pembaca ini usinya masih belum menginjak sekolah dasar, namun menurut para mama dan bundanya, mereka sudah punya cerita favorit pilihan mereka sendiri. Wow, MasyaAllah!

Semoga Kisah Kota Kita tidah hanya menjadi buku favorit mereka, namun kisah-kisah di dalamnya bisa menjadi bekal menumbuhkan kepedulian mereka terhadap kota.

Arvan (3th) dan Aira (1th) putra putri Alivina

Ocha (11th)


Keni dan Adit

Putri Mb Ely Nur

Putri mb Arif

Mikaila (4th) Putri Mb Yuni


Hanif (6th) putra Yustika Kurniati


Hanif (7th) putra Yustika Kurniati


Aksan (3th) putra Mb Lila Imelda Sari


Abimanyu (3th) putra Yustika Kurniati

Farizqi (5th) dan Kaede (3th) putra Mb Sari

Atha dan Athir (3th) putra kembar Fie Okta

Yelle (3th)  Putri Mb Anarika

Putri Mb Ely Nur

Andra dan Nada putra putri Mb Novi


Love you all my little readers!  


Jumat, 19 September 2014

KISAH KOTA KITA dalam benak anak-anak



Namanya Rarizqi, umurnya belum genap 6th. Farizqi salah satu pembaca setia buku-buku saya. Ia adalah putra salah satu sahabat saya, mb Sari Rarasati. Mb Sari salah satu orang yang menginspirasi saya untuk mengumpulkan semua coretan-coretan Keni. Ia dengan telaten selalu membuat jurnal harian Farizqi.

Dan saya dibuat takjub saat melihat bagaimana imajinasi Farizqi terhadap ilustrasi yang ada di buku Kisah Kota Kita. 
"Ya ampuun...ini keren sekali," batin saya.
Saya tidak pernah menyangka bahwa cerita-cerita di dalam Kisah kota Kita bisa begitu melekat dan dapat diterjemahkan dengan sedemikian unik dalam benak anak-anak.

Saya hanya bisa berkata, "Terima kasih Rarizqi, dan selamat menjelajahi seluk-beluk Kota Kita!". Juga untuk Mb Sari yang selalu memberi ruang untuk tumbuh kembang kreativitas Farizqi.

Terima kasih karena telah memberikan saya semangat untuk terus menulis dan untuk tetap fokus pada tujuan saya menulis, yaitu menyentuh hati dan imajinasi anak-anak Indonesia.

Toko Merah karya Saya

Toko Merah Karya Farizqi

Pintu Air karya Haidi
Pintu Air karya Farizqi
Jembatan karya Farizqi

Semoga semakin banyak anak Indonesia yang tersentuh, dan terinspirasi oleh kisah-kisah dalam Buku Kisah Kota Kita. 

Doakan saya....

Senin, 15 September 2014

WAYANG KOTA

Saat meluncurkan Kisah Kota Kita, saya dan Mb Watiek Ideo berencana untuk membuat sebuah gimmick berupa sesuatu yang menarik dan unik, tapi juga bermanfaat untuk menunjang kepedulian dan gerakan cinta kota.




Ide Wayang Kota ini sudah lama terpendam di benak saya, dan setelah menulis buku dan mengilustrasikannya. Saya jadi terpikir untuk mewujudkannya dengan tokoh-tokoh dari buku Kisah Kota Kita. Semoga ke depannya, akan lebih variatif lagi.



WHAT
Wayang Kota adalah sebuah media edukasi & informasi yang penyampaiannya menggunakan metode wayang dengan penokohan utama adalah elemen-elemen yang ada di dalam kota, misalnya gedung, jembatan, pohon, dll, yang dibuat dengan ilustrasi yang menarik, ceria, dan dinamis khas anak-anak.

HOW
Wayang adalah media yang sudah dikenal luas oleh masyarakat Indonesia. Metode Wayang Kota akan melakonkan aneka cerita ringan namun sarat pesan tentang pentingnya menjaga dan merawat kota. 

WHO
Sasaran Wayang Kota adalah anak usia dini hingga sekolah dasar. 

WHY
Jika kita menyentuh hati seseorang saat ia masih anak-anak, maka kepedulian akan melekat hingga ia tumbuh dewasa karena pada fase itulah saat yang paling tepat dalam membentuk sebuah karakter. Kehadiran Wayang Kota secara otomatis akan membentuk generasi yang berempati dan peduli terhadap permasalahan kota. Harapannya, anak-anak akan mampu menjadi penyelamat bagi kota di masa mendatang.

WHERE
Wayang Kota bisa dilakukan dimana saja dan kapan saja karena biayanya amat murah dan praktis dalam proses pelaksanaannya. Program Wayang Kota juga bisa disosialisasikan dengan bekerjasama dengan sekolah-sekolah.



sumber: Albertus Aditya & Vassilisa Agatha

Sungguh berharap, agar Buku KISAH KOTA KITA dan juga Gerakan Cinta Kota bisa memberikan kontribusi dan aksinya untuk kota yang lebih manusiawi dan nyaman.

Yuk Cintai Kota, dimulai dari berbagi cerita...



Selasa, 02 September 2014

Adit and His Lego

OK... I will share a bit about Adit and his creativity.

His name is Raditya Ardi Widigda. We really hope that he will be grown up as a man full of knowlegde and wisdom. Adit is Keni's twin brother. They love and supportive each other.

Adit has a great sense of humor, and Keni always love to laugh.

Adit never really keen on any toys. He don't like drawing, paly dough, soccer, football or any other activities. We keep looking what his real hobby is. He is tottally different from his twin's sister and we always support them individually. 

Then we discovered that Adit loves to read especially books about science and any kind of encyclopedia. 

alhamdulillah... when we try to give him Legos, and he love it.


He able to modify simple legos, into many new design. He wants to join a robotic club soon. 









Wish you all the best, Adit!

Rabu, 27 Agustus 2014

KISAH KOTA KITA by DK Wardhani & Watiek Ideo

Alhamdulillah... benar-benar sebuah mimpi jadi nyata...

** Rabu Seru **
Alhamdulillah, bahagia saya rasakan saat buku ini akhirnya terbit. Berangkat dari keprihatinan terhadap kondisi kota dan ingin memperkenalkan arsitektur dan tata kota pada anak-anak Indonesia, saya mengajak mb Watiek Ideo berkolaborasi menyusun beberapa cerita yang tertuang dalam buku Kisah Kota Kita.

Buku ini menceritakan pentingnya taman kota, daur ulang sampah, mengenal tata kota dan cagar budaya, menjaga kebersihan pasar tradisional, dan lain sebagainya. Kepedulian anak-anak sangatlah dibutuhkan demi terciptanya kota bersih, ramah lingkungan, dan nyaman.


Ilustrasi di dalam buku Kisah Kota Kita ini cukup unik karena mengkombinasikan ilustrasi manual dan mix media oleh tangan-tangan berbakat para ilustrator, beberapa diantaranya adalah arsitek-arsitek ahli tata kota. Selain itu, di setiap judul terdapat mini ensiklopedi dan fakta unik tentang kota sehingga dapat menjadi buku pengetahuan yang menyenangkan.

Kisah Kota Kita memiliki harapan yang amat besar, yakni menggugah awareness anak-anak terhadap segala hal yang terjadi di kota, menumbuhkan empati, serta perasaan memiliki, sehingga mereka ikut menjaga dan merawat kota. Jika kita menyentuh hati seseorang saat ia masih kanak-kanak, kepedulian itu akan melekat hingga ia dewasa.

Judul     : Kisah Kota Kita

Penulis   : 'Dini' Dian Kusuma Wardhani & Watiek Ideo

Tebal     : 180 halaman (10 cerita asyik + ensiklopedi + fakta unik)

Penerbit : Penerbit Bip Gramedia

Ilustrator :
Dini' Dian Kusuma Wardhani Hutami Dwijayanti, Tiffa N. Tanuwigena, Dian Yusnita Setiany, Agnes Kartika, Salestinus Sustyo Hendriawan, Diani Apsari, Diah Fitriana Mukadar, Dewi Citra, Haidi Shabrina


Toko Merah karya Saya

Taman Cahaya karya Dewi Citra

Stasiun Pelangi karya Tiffa Nur. Latifa

Festival Air karya Haidi Sabrina

Kantor Jingga karya Dian Yusnita Setiany

Pasar Pagi karya Diani Apsari

Jalur Populer karya Salestinus

Pawai Sampah karya Diah Mukadar

Poster Heboh karya Hutami Dwijayanti

Titian Persahabatan karya Agnes & Dyana

Buku ini juga mendapat kehormatan dari Presiden RI Terpilih 2014, Bapak Ir. H. Joko Widodo, Bapak Anies Baswedan, dan Bapak Ridwan Kamil (Walikota Bandung). Beliau-beliau ikut serta merekomendasikan buku ini sebagai bacaan yang penting untuk anak-anak Indonesia.

Yuk, ciptakan kota ramah anak!
Selamat membaca.

you might also like these stories

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...